PEMBELAJARAN SENI MUSIK MELALUI KEGIATAN BERNYANYI PADA ANAK KELAS I SEKOLAH DASAR

PEMBELAJARAN SENI MUSIK MELALUI KEGIATAN BERNYANYI PADA ANAK KELAS I SEKOLAH DASAR

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

OLEH :

 

EVI AFRIANI

75928/06

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

JURUSAN PENDIDIKAN GURU SEKOLAH DASAR

FAKULTAS ILMU PENDIDIKAN

UNIVERSITAS NEGERI PADANG

2009

HALAMAN PERSETUJUAN UJIAN TUGAS AKHIR

 

 

Judul                       :    Pendidikan Seni Musik Melalui Kegiatan Bernyanyi Pada Anak Kelas I Sekolah Dasar

 

Nama                     :    Evi Afriani

Nim                        :    75928

Jurusan                   :    Pendidikan Guru Sekolah Dasar (PGSD)

Fakultas                  :    Ilmu Pendidikan UNP

 

 

                                                                                    Padang,   Februari 2009

 

Mengetahui                                                                      Disetujui Oleh :

Ketua Jurusan PGSD FIP UNP                                     Pembimbing

                                

 

 

Drs. Syafri Ahmad, M.Pd                                             Desyandri, S.Pd                                   

NIP:  131 754 689                                                         NIP:132  319  398

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

KATA PENGANTAR

 

Alhamdulillah puji dan syukur penulis ucapkan kehadirat Allah SWT, atas berkat rahmat dan karuniaNya sehingga penulis dapat menyelesaikan Tugas Akhir yang berjudul “PENDIDIKAN SENI MUSIK MELALUI KEGIATAN BERNYANYI PADA ANAK KELAS I SEKOLAH DASAR”. Selawat beriringan salam penulis sampaikan kepada junjungan Nabi Besar Muhammad SAW karena beliau yang telah membawa umat manusia dari alam kegelapan ke alam yang penuh dengan ilmu pengetahuan.

Tugas Akhir ini penulis buat untuk memenuhi persyaratan memperoleh gelar Diploma II di Jurusan PGSD, FIP, UNP.

Dalam penyelesaian Tugas Akhir ini, penulis mengalami banyak hambatan tetapi berkat bimbingan, saran, petunjuk, arahan, dorongan serta motivasi dari semua pihak, akhirnya tugas akhir ini mampu penulis rampungkan . Oleh sebab itu pada kesempatan ini penulis menyampaikan ucapan terima kasih kepada :

  1. Bapak Drs. Syafri Ahmad, S.Pd, M.Pd selaku ketua jurusan Pendidikan Guru Sekolah Dasar, FIP, UNP.

  2. i

    Ibu Dr. Taufina Taufik, M.Pd sebagai ketua UPP III Bandar Buat.

  3. Ibu Desyandri, S.Pd selaku dosen pembimbing dan telah banyak memberikan waktu dan pemikiran dalam menyelesaikan tugas akhir ini.
  4. Ibu Dra. Fatmawati selaku dosen penasehat akademik yang telah meluangkan waktunya untuk memberikan solusi kepada penulis. 

  5. i

    Bapak dan ibu dosen Pendidikan Guru Sekolah Dasar FIP UNP yang telah memberikan ilmu-ilmu kepada penulis.

  6. Teristimewa kepada kedua orang tua dan seluruh keluarga yang telah memberikan dorongan moril maupun materil kepada penulis selama ini.
  7. Rekan-rekan seperjuangan yang tidak bisa disebutkan namanya satu persatu.

Penulis menyadari bahwa tugas akhir ini masih jauh dari sempurna. Untuk itu penulis mengharapkan kritik dan saran yang bersifat membangun demi kesempurnaan tugas akhir ini.

Akhirnya penulis berharap semoga tugas akhir ini dapat bermanfaat bagi semua pihak. Terima kasih  dan mohon maaf atas segala kekurangan dan kekhilafan.

                                                                        Padang, Januari 2009

 

                                                                                               Penulis

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

DAFTAR ISI

 

HALAMAN PERSETUJUAN

HALAMAN PENGESAHAN

KATA PENGANTAR……………………………………………………….…….i

DAFTAR ISI…………………………………………………………..………….iii

I. PENDAHULUAN

A.     Latar Belakang Masalah………………………..………………….1

B.     Rumusan Masalah…………………………………………………3

C.     Tujuan Penulisan Makalah…………………………………………3

D.     Manfaat Penulisan Makalah………………………………………..3

II. KAJIAN TEORI

A.     Pembelajaran Seni Musik Secara Umum…………………………..4

B.     Pendidikan Seni Musik……………………………………………6

C.     Penilaian Kreativitas Murid………………………………………13

D.     Teknik Penilaian Hasil Belajar Musik……………………………14

III. PEMBAHASAN

A.     Dasar-Dasar  Teknik Bernyanyi ………………………………….16

B.     Proses Latihan Bernyanyi………………………………………..30

IV. PENUTUP

A.     Simpulan…………………………………..……………………..33

B.     Saran……………………………………..……………………….33

DAFTAR RUJUKAN

iii

LAMPIRAN

I.       PENDAHULUAN

A.     Latar Belakang Masalah

Dalam rangka peningkatan mutu pendidikan secara menyeluruh yang meliputi aspek moral, akhlak, budi pekerti, perilaku, pengetahuan, kesehatan, keterampilan dan seni yang dikembangkan melalui pembelajaran dan pelatihan, maka pemerintah telah mengadakan perbaikan sistem pendidikan nasional dengan cara  menyempurnakan kurikulum. Hal ini sesuai dengan tujuan pendidikan nasional yang tercantum dalam Undang- Undang  Sistem Pendidikan Nasional (2003) bahwa pendidikan adalah usaha sadar dalam rangka menyiapkan peserta didik untuk meningkatkan mutu disemua jenjang pendidikan. Mulai dari pendidikan dasar sampai pendidikan tinggi melalui kegiatan bimbingan dan pengajaran untuk masa yang akan datang.

Selanjutnya dalam usaha pencapaian pendidikan nasional, tujuan pendidikan Sekolah Dasar menurut Prayitno (1995) mencerdaskan kehidupan bangsa dan mengembangkan manusia seutuhnya yaitu manusia yang beriman dan bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berbudi pekerti luhur memiliki pengetahuan dan kemampuan, sehat jasmani dan rohani, berkepribadian mantap dan mandiri, melalui rasa tanggung jawab kemasyarakatan dan kebangsaan.

Pendidikan di Sekolah Dasar merupakan pondasi bagi peserta didik dalam mengikuti pendidikan formal, wajib mengajarkan seluruh mata pelajaran yang ada dalam kurikulum. Termasuk mata pelajaran seni budaya dan keterampilan.

Pendidikan seni, budaya dan keterampilan  diberikan di sekolah karena keunikan yang terletak pada pemberian pengalaman estetik dalam bentuk kegiatan berekspresi atau berkreasi dan berapresiasi melalui pendekatan: “belajar dengan seni, belajar melalui seni, dan belajar tentang seni” (KTSP 2006).

Saat ini musik sudah menjadi bagian dalam kehidupan seseorang. Oleh karena itu kita harus memperkenalkan musik kepada anak melalui pendidikan seni musik.

Sehingga tujuan pembelajaran tidak dapat tercapai apabila seorang guru memahami prinsip-prinsip dasar musik dan dapat mengajarkannya sesuai dengan karakteristik anak Sekolah Dasar. Melalui pendidikan seni musik, sesuai yang diharapkan pula berinisiatif untuk turut berpartisipasi melestarikan dan mengembangkan atau menumbuhkan pembaharuan-pembaharuan untuk memajukan seni musik yang merupakan salah satu kebudayaan bangsa Indonesia. Namun melihat kenyataan di lapangan yaitu pada SD.N  05 Pasar Baru Banyang pelajaran musik hanya sebatas teori saja.

Maka sehubungan dengan hal ini, penulis mencoba  megnambiltopik megnenai seni musik melalui makalah yang berjudul “Pendidikan Seni Musik  Melalui Kegiatan Bernyanyi  Pada Anak Kelas I Sekolah Dasar.

B.     Rumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang yang telah diuraikan di atas, yang menjadi pokok permasalahan dalam makalah ini adalah : “Bagaimana pembelajaran pendidikan seni  musik melalui kegiatan bernyanyi pada anak kelas I sekolah dasar ?“ 

 

C.     Tujuan Penulisan Makalah

Berdasarkan rumusan masalah di atas, tujuan penulisan makalah ini adalah untuk mendeskripsikan “Pembelajaran seni musik dalam proses pembelajaran melalui kegiatan bernyanyi pada anak kelas I sekolah dasar”.

 

D.    Manfaat Penulisan Makalah

Adapun manfaat dari penulisan tugas akhir ini adalah :

3.      Bagi penulis, dalam penyusunan tugas akhir ini hingga selesai, penulis banyak memperoleh, pengetahuan dan pengalaman baru yang sangat berarti dan berguna di masa datang.

4.      Bagi guru Sekolah Dasar dan rekan-rekan sejawat, menambah wawasan dalam pembelajaran seni musik di Sekolah Dasar mengenal pembelajaran musik yang dapat dilakukan melalui kegiatan bernyanyi.

5.      Bagi siswa, dapat meningkatkan keterampilan dan sekaligus agar siswa termotivasi untuk lebih kreatif dalam kegiatan pembelajaran seni musik di sekolah dasar.

 

 

 

 

II.     KAJIAN TEORI

A.     Pembelajaran Seni Musik Secara Umum.

1. Pengertian Pembelajaran

Menurut Syaipul (2006:61) pengertian pembelajaran adalah suatu kombinasi yang tersusun meliputi unsur-unsur manusiawi, material, fasilitas, perlengkapan dan prosedur saling mempengaruhi mencapai tujuan pembelajaran.

Manusia yang terlibat dalam sistem pengajaran terdiri dari siswa, guru dan tenaga lainnya. Misalnya tenaga laboratorium. Material meliputi buku-buku, papan tulis, dan kapur, fotografi, slide dan film, audio dan video tape. Fasilitas dan perlengkapan terdiri dari ruangan kelas. Perlengkapan audio visual, juga komputer. Prosedur meliputi jadwal dan metode penyampaian, informasi, pabrik, belajar, ujian dan sebagainya.

Pembelajaran bertujuan membentuk manusia berbudaya, yaitu manusia yang mampu hidup dalam pola tersebut. Peserta didik diajar agar memiliki kemampuan dan kepribadian sesuai dengan kehidupan budaya masyarakat. Bahan pembelajaran yang diajarkan bersumber dari kebudayaan yang kumpulan warisan sosial dalam masyarakat.

Kebudayaan itu bersifat non material dan bersifat abstrak, ada dalam jiwa dan kepribadian manusia. Kebudayaan yang diwariskan kepada siswa umumnya berupa benda dan non benda, tertulis atau lisan dan berbagai bentuk tingkah laku, norma dan lain-lain.

 

2. Pembelajaran Seni Musik

Dalam pembelajaran terdapat tiga ciri khas yang terkandung di dalamnya tidak terkecuali pada pembelajaran seni musik. Ciri khas tersebut adalah :

a.       Rencana, merupakan suatu penataan ketenagaan, material, dan prosedur yang merupakan unsur-unsur sistem pembelajaran dalam suatu rencana khusus (Oemar 1994:66)

Dalam pembelajaran seni musik, rencana ini disusun oleh guru sebagai tenaga pengajar. Materi yang akan disampaikan berpedoman pada kurikulum yang berlaku. Prosedur pembelajaran yang meliputi jadwal. Praktik dan ujian selain direncanakan oleh guru kelas, dapat juga direncanakan berdasarkan kerjasama antar guru.

b.      Saling ketergantungan, dalam pembelajaran terdapat saling ketergantungan antara unsur-unsur sistem pembelajaran yang serasi dalam suatu keseluruhan. Tiap unsur bersifat essensial dan masing-masing memberikan sumbangannya kepada sistem pembelajaran (Oemar 1994 :66)

Dalam pembelajaran seni musik, masing-masing unsur pembelajaran tersebut memiliki hubungan saling ketergantungan apabila salah satu unsur tidak ada maka hasil pembelajaran tidak akan tercapai.

c.       Tujuan sistem pembelajaran mempunyai tujuan tertentu yang hendak dicapai. Tujuan sistem menuntun proses merancang sistem. Karena tujuan utama sistem pembelajaran adalah agar siswa belajar, maka tugas perancang sistem adalah mengorganisasikan tenaga, material, dan prosedur agar siswa belajar secara efektif dan efisien (Oemar 1994: 66)

Agar tujuan pembelajaran seni musik tercapai, guru sebagai perancang sistem membuat rancangan untuk memberikan kemudahan dalam upaya mencapai tujuan sistem pembelajaran tersebut.

B.     Pendidikan Seni Musik

3.      Pengertian Seni Musik

Pendapat ini ditunjang oleh Jamalus (1998:64) “seni musik adalah bahasa emosi yang bersifat universal. Orang dapat mengungkapkan emosinya melalui musik. Kemampuan untuk dapat mengungkapkan emosi melalui musik ini merupakan keterampilan yang unik terhadap perasaan”.

Pendapat ini ditunjang oleh Jamalus (1998:65) yang mengatakan bahwa: “musik adalah suatu hasil karya seni bunyi dalam bentuk lagu atau komposisi musik, yang mengungkapkan pikiran dan perasaan penciptanya melalui unsur-unsur musik yaitu irama, melodi, harmoni, bentuk/struktur lagu, dan ekspresi sebagai satu kesatuan”.

Menurut Wijaya (2006:3), “dalam bahasa Sanskerta kata seni disebut clipa. Sebagai kata sifat, clipa berarti berwarna, dan juga berarti bentuk-bentuk yang indah atau dihiasi dengan indah. Sebagai kata benda clipa berarti pewarnaan, yang kemudian berkembang menjadi segala macam kriteria yang artistik”.

Selanjutnya Edy (2005:9) menyimpulkan bahwa “

Seni musik adalah perwujudan/manifestasi dari kehidupan cipta, rasa dan karsa seseorang dalam bentuk suara dan irama yang memuaskan. Di dalam seni musik suara merupakan hal yang penting, sebab keberhasilan cipta seni musik terletak pada vokal di samping irama, melodi, syair dan instrumen.

 

Dengan musik orang dapat menyatakan ungkapan perasaan prilakunya. Meskipun tanggapan terhadap ungkapan perasaan melalui musik ini akan berbeda bagi setiap orang. Hal ini tergantung kepada pengalaman tingkat pengenalan dan pengertian orang itu terhadap unsur-unsur musik yang membentuk komposisi musik atau lagu itu. Pembelajaran musik di Sekolah  Dasar diberikan secara bertahap yang sesuai dengan tingkat perkembangan anak Sekolah Dasar. Pembelajaran musik itu harus diberikan sedemikian rupa sehingga anak dapat merasakan bahwa musik itu adalah sumber rasa keindahan.

2.  Kegiatan Pengalaman Musik

Edy (2005:10) menyimpulkan bahwa:

Pembelajaran yang berdasarkan pendekatan tradisional menitikberatkan keterlibatan siswa dalam kegiatan yang berpusat pada guru (yang dikenal sebagai teacher-directed, tradisional text-book activity) untuk mencapai tujuan yang telah dirumuskan. Pembelajaran dengan pendekatan baru menitikberatkan peran serta siswa dalam kegiatan belajar (yang dikenal dengan experience-based instruction) di mana siswa berupaya mencapai tujuan-tujuan tingkah laku melalui pengalaman langsung.

 

Pembelajaran berdasarkan pengalaman menyediakan suatu alternatif pengalaman belajar bagi siswa yang lebih luas dari pada pendekatan yang diarahkan oleh guru kelas. Strategi ini menyediakan kegiatan-kegiatan belajar lainnya bagi para siswa untuk semua tingkat usia. Pembelajaran berdasarkan pengalaman memberikan kepada siswa seperangkat atau serangkaian situasi pendidikan dalam  bentuk keterlibatan pengalaman senyatanya, yang sengaja diciptakan oleh guru.

Selanjutnya Gagne (dalam Sudiyanto, 1999:14) menekankan pula bahwa: “belajar terjadi bila diperoleh insight (pemahaman) terorganisasi pengalaman terjadi secara tiba-tiba seperti ketika seorang menemukan ide baru atau menemukan suatu pemecahan suatu masalah”.

Dengan pembelajaran melalui pengalaman membawa siswa ke dalam suasana alami yang memungkinkan mereka melakukan eksplorasi dan penyelidikan dalam rangka memecahkan masalah tertentu atau pembelajaran tertentu.

Tujuan pendidikan yang hendak dicapai oleh strategi ini adalah (1) meningkatkan kepercayaan diri dan kemampuan para siswa melalui partisipasi aktif dalam belajar, dan (2) menciptakan interaksi sosial positif untuk memperbaiki hubungan sosial di dalam kelas.

3.  Kegiatan Bernyanyi

Bernyanyi ialah alat yang wajar bagi anak untuk mengungkapkan perasaannya. Kegiatan bernyanyi merupakan kegiatan utama dalam pembelajaran musik di Sekolah Dasar merupakan suatu seni, untuk mengungkapkan pikiran dan perasaan manusia melalui nada dan kata-kata.

Kegiatan bernyanyi adalah merupakan kegiatan yang menyenangkan bagi anak dan pengalaman bernyanyi ini memberikan kepuasan kepada murid-murid di Sekolah Dasar dibimbing menyanyikan lagu-lagu yang kita namakan lagu model.

Model lagu ialah lagu yang sengaja dipilih, yang mengandung unsur-unsur musik yang akan diajarkan, seperti irama, melodi, bentuk komposisi, paduan nada,  warna, nada unsur ekspresif, dan sebagainya. Murid-murid tidak perlu mengetahui bahwa kita akan mengajarkan unsur-unsur yang terdapat di dalam model ini. Haruslah diusahakan agar murid-murid dapat menyanyikan lagu model itu dengan gembira dan bersenang-senang.

Guru dapat memilih lagu mana saja yang terkenal di daerahnya, dan disenangi oleh murid-murid. Akan tetapi perhatikanlah kemampuan bahasa dan ambisius  suara murid-murid. Lagu ini dinyanyikan bersama-sama. Dimana perlu guru memperbaiki kesalahan-kesalahan dengan memberi contoh sampai murid menguasai lagu dengan baik.

Yang kedua ialah lagu baru yang mudah diajarkan dalam waktu singkat kepada murid. Kedua macam lagu model ini diajarkan tanpa buku nyanyian. Murid harus menghafal lagu model di luar kepala.

Sebelum bernyanyi haruslah ditentukan dulu tinggi nada yang sesuai dengan wilayah suara murid-murid, janganlah mulai bernyanyi hanya dengan tinggi nada yang dikira-kira saja, sebab cara ini dapat merusak suara anak-anak.

Jika kita mengajarkan lagu baru yang dikenal murid sebagai lagu model, contoh seluruh lagu didengarkan dulu. Sesudah itu cara memberi contoh bagian demi bagian yang langsung ditiru oleh murid harus dijalankan. Setelah semua bagian lagu dikuasai murid, barulah seluruh lagu itu dinyanyikan .

Pada dasarnya semua anak senang bernyanyi. Kita harus mencari lagu-lagu yang disukai murid. Kalau lagu yang kita pilih sudah disenangi murid, kita akan mengajarkannya dengan enak, dan murid diharapkan dapat bernyanyi dengan senang, dan suara yang baik.

a. Kemampuan anak-anak bernyanyi

Secara umum kemampuan anak-anak bernyanyi dapat dibagi atas lima macam: 1) mereka yang dapat bernyanyi tanpa bantuan, 2) mereka yang dapat bernyanyi dengan bantuan, 3) mereka yang memulai atau mengakhiri lagu tidak tepat, 4) mereka yang bernyanyi dalam oktaf yang salah, 5) mereka yang bernyanyi kurang tepat dengan oktaf yang salah.

b. Mengajarkannya nyanyian

      Mengajarkan nyanyian dapat dilakukan dengan cara: 1) anak-anak belajar nyanyian dengan cara meniru atau pembiasaan, 2) nyanyian yang pendek diajarkan sebagai suatu keseluruhan, 3) bila mengajarkan nyanyian agak panjang, nyanyian itu diajarkan kalimat demi kalimat, 4) bila mengajarkan nyanyian sebaiknya digunakan alat peraga, seperti gambar dan mainan yang ada hubungannya dengan isi nyanyian guna membangkitkan khayal anak-anak dan untuk menarik minatnya, 5) anak-anak harus lebih dahulu banyak mendengar sebelum nyanyian diajarkan, 6) latihlah anak-anak mendengarkan bunyi atau suara yang khusus, seperti bunyi lonceng, suara kucing dan lain sebagainya, 7) beranikan anak-anak turut bernyanyi dengan menyuruh bertepuk tangan perlahan-perlahan menurut irama, 8) suruhlah anak-anak bernyanyi tanpa berteriak, 9) perbincangkan kata-kata yang belum dikenal dalam nyanyian itu, 10) suruh anak yang pandai menyanyikan bagian yang sukar dan yang kurang sukar oleh anak-anak yang belum begitu baik cara bernyanyinya, 11) ajarkan nyanyian menurut tempo yang dikehendaki oleh nyanyian itu, 12) samakanlah suara  dengan piano atau alat lain sebelum nyanyian dimulai

c.  Bantuan kepada anak

Untuk membantu mereka yang kurang cermat bernyanyi, dapat dilakukan dengan memberikan perhatian khusus pada kelompok ini secara perorangan, antara lain dengan langkah-langkah sebagai berikut: 1) guru menyamakan suaranya dengan suara murid. Murid diarahkan untuk belajar bagaimana cara menyamakan suara, 2) murid-murid menyamakan suaranya dengan suara guru. Guru menyanyikan sebuah nada, murid disuruh menyanyikan nada yang sama, 3) murid disuruh menyanyikan lagu yang sudah sering didengarnya, 4) murid meningkatkan kemampuannya menyanyikan lagu dengan wilayah nada yang lebih luas, 5) murid belajar menggunakan suaranya yang lebih tinggi dan halus.

4. Penilaian Bernyanyi

 

Penilaian bernyanyi adalah untuk menilai tingkat pengertian dan pemahaman murid tentang unsur-unsur musik yang sudah diajarkan, dan menilai tingkat keterampilan menggunakan suaranya.

 

a.   Rasa irama

1)      Apakah irama lagunya tepat, atau sekali-kali lari?

2)      Apakah ayunan biramanya mantap?

b.   Bayangan nada

1)      Apakah bernyanyi dengan nada yang murni?

2)      Apakah tinggi nadanya tetap bertahan sampai akhir lagu?

c.   Rasa harmoni

1)      Apkah nadanya tetap dalam tangga nada yang digunakan?

2)      Apakah suaranyaberpadu dengan iringan musik?

d.   Penguasaan frase

1)      Apakah frase melodi dinyanyikan engan benar?

2)      Apakah penggunaan tempat-tempat pernafasan sudah tepat?

e. Penguasaan ekspresi

1)      Apakah mutu nada yang digunakan sesuai dengan jiwa lagu?

2)      Apakah tempo lagu dan dinamiknya tepat?

3)      Apakah intonasi melodinya sesuai?

C.     Penilaian kreativitas murid

Penillaian kreativitas murid ini sulit untuk ditentukan dengan pasti lebih dahulu. Hal-hal yang sangat sederhana yang dibuat anak tapi betul-betul merupakan hal yang baru bagi anak itu, dapat dikatakan kreatif. Sampai berapa jauh keaslian hasil yang dibuat amak tidak dapat dinilai dengan pasti. Sebaiknya hasil kreatifitas dianggap baik dijadikan model untuk diamati oleh anak-anak lain, untuk dijadikan patokan dalam kegiatan kreatif selanjutnya. Peranan guru disini adalah memberi kesempatan, mendorong, memberikan tantangan, dan membimbing murid untuk mencapai batas-batas kemampuan yang dapat dibuatnya. Di samping itu anak-anak dapat pula disuruh mengarang sederhana.

a.       Irama

Membuat ostinato/pola-pola irama

b.      Melodi

Membuat melodi-melodi

c.       Harmoni

Membuat lagu sederhana

d.      Bentuk lagu

Membuat lagu sedrhana

e.       Ekspresi

Membuat ungkapan-ungkapan melodi sederhana.

Kreativitas murid ini macam-macam bentuknya, dan macam-macam pula tingkatnya. Penilaian kreativitas murid ini harus ilakukan terhadap kemampuan murid perorangan.

D. Teknik Penilaian Hasil Belajar Musik

a.  Pengamatan dengan lembar penilaian.

Penilaian kemajuan pengajaran musik dapat dilakukan dengan pengamatan terhadap tingkah laku murid sebagai hasil dari belajar musik. Dari masing-masing kegiatan musik itu dapat diamati tingkat kemajuan atas materi pengajaran yang diberikan. Untuk memudahkan penilaian kita dapat menyusun sesuatu lembar penilaian yang berisi butir-butir sebagai bagian dari unsur musik yang akan diamati, dengan menyediakan tempat mencatat tingkat penguasaan dari butir-butir yang diamati itu. Sebagai contoh dibuat lembar penilaian, umpamanya untuk kegiatan bernyanyi.

   b.Tes tertulis

         Tes tertulis diadakan untuk mengetahui tingkat pemahaman murid tentang teori musik yang sudah dipelajari. Tes tertulis dapat brbentuk tes objetif dan dapat pula berbentuk tes essay, seperti contoh tugas pada akhir tiap-tiap bagian dalam bab III.

            c. Nilai Akhir

         Penilaian hasil belajar musik ini harus dilakukan secara berkasinambungan agar kita dapat mengetahui tingkat ketepatan cara mengajar yang telah dilakukan, dan untuk merencanakan pengajaran musik selanjutnya  dengan lebih baik.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

III. PEMBAHASAN

Memberi pengajaran musik di sekolah haruslah disadari oleh penguasaan pengetahuan dan keterampilan dalam musik, dan harus pula mengetahui alasan mengapa anak-anak harus mendapat pengajaran musik itu.

A.     Dasar-Dasar Teknik Bernyanyi (Jamalus, 1999:11)

1.      Perbedaan Bernyanyi Dengan Berbicara

Bernyanyi adalah suatu bentuk kegiatan seni untuk mengungkapkan pikiran dan perasaan manusia melalui suaranya. Suara itu adalah bunyi yang dihasilkan suara yang bergetar, yang terletak dalam kotak selaput suara, digetarkan oleh aliran udara pernafasan dari peru-paru. Suara yang digunakan manusia untuk berbicara sehari-hari. Aliran udara yang diperlukan untuk berbicara tidak memerlukan teknik pernafasan yang khusus. Akan tetapi bernyanyi memerlukan udara yang banyak dari jumlah udara untuk berbicara biasanya, karena suara yang dihasilkan harus penuh, pada umumnya lebih panjang serta dengan gema yang indah. Udara yang lebih banyak itu dapat menggetarkan selaput suara dengan teratur tetapi tetap hemat.

Untuk mengungkapkan pikiran dan perasaan dengan bernyanyi diperlukan teknik bernyanyi yang melibatkan peranan bagian-bagian dalam dari badan , pusat, saraf, jaringan otot, paru-paru, selaput suara, ekspresi, wajah, sinar mata, semuanya bekerja dengan refleks. Badan merupakan alat musik bagi seorang penyanyi, sama halnya dengan alat musik seperti biola bagi orang pemain biola.oleh sebab itu seorang penyanyi haruslah selalu menjaga dan merawat alat musiknya ini agar tetap sehat dan kuat.

2.      Ungkapan atau penafsiran isi lagu.

Ungkapan pikiran dan perasaan manusia melalui kegiatan bernyanyi menggunakan nada dan kata-kata. Kemampuan mengungkapkan dengan kata-kata tidak dapat dalam musik instrumental atau musik yang menggunakan insrumen saja. Melodi yang digunakan dalam bernyanyi termasuk cabang seni musik, sedangkan kata-katanya tergolong ke dalam seni sastra. Inilah keistimewaan bernyanyi. Jika kita bernyanyi satu lagu, haruslah diperhatikan dan diusahakan agar kedua cabang seni ini berjalan. Ungkapan pikiran dan perasan manusia itu banyak sekali macam ragamnya serta tingkatannya. Sebanyak macam  ragam pikiran dan perasaan yang dihayati oleh manusia, sebanyak itu pulalah kesanggupan nyanyian dapat diungkapkan isi pikiran dan perasaan dalam berbagai tingkat kejiwaan.

Seorang penyanyi hendaknya dapat menyelami maksud pikiran dan perasaan si pengarang lagu, sehingga dia dapat menghayatinya dalam ungkapan pikiran dan perasaannya sendiri. Suatu nyanyian yang baik, yang diungkapkan dengan imbangan perasaan yang sempurna, akan menggugah perasaan pendengar, walaupun mendengar itu sendiri tidak dapat melahirkan ungkapan seperti itu melalui alat yang sama. Nyanyian yang dapat menggugah perasaan ini akan memuai pengalaman  yang pendalam. Jika demikian barulah dapat dikatakan bahwa suatu lagu telah dinyanyikan dengan penafsiran atau interprestasi yang baik.

Walaupun ungkapan pikiran dan perasaan manusia melalui lagu-lagu itu banyak sekali macam ragam serta tingkat kejiwaannya, agar lebih mudah dipahami, lagu-lagu wajib yang kita nyanyikan kita kelompokkan atas dua macam ungkapan sercara garis besar lebih dulu.

Kelompok tersebut terdiri  dari kelompok lagu-lagu perjuangajn yang harus dinyanyikan dengan ungkapan yang gagah dan bersemangat, dan kelompok lagu yang harus dinyanyikan dengan ungkapan yang tersambung halus.

Lagu- lagu perjuangan yang gagah dan bersemangat itu adalah lagu-lagu yang timbul di zaman perjuangan kemerdekaan Negara kita Republik Indonesia ini. Oleh sebab itu lagu-lagu ini haris dinyanyikan dengan gagah dan penuh semangat, sesuai dengan semangat yang menyala berkobar-kobar pada zaman perjuangan itu. Untuk mengungkapkan semangat menyala berkobar-kobar itu, lagu-lagu perjuangan ini pada umumnya haruslah dinyanyikan dengansuara yang tegas, bertekanan atau aksen pendek-pendek, dengan irama yang mantap seperti tentara berbaris dengan tegap dan gagah. Nyanyikanlah jagu-lagu bangun pemudi-pemuda, garuda pancasila, hari merdeka, Indonesia kita merdeka, merah putih, berkibarlah benderaku, dan lain sebagainya. Bahkan lagu Indonesia Raya sebagai lagu kebangsaan dan juga sebagai lagu perjuangan, dengan penuh semangat seperti yang dimaksud di atas.

Lagu-lagu yang tersambung halus seperti lagu yang berisi pujaan terhadap tanah air, tidak dapat dinyanyikan dengan suara yang bertekanan  dan serentak-serentakpendek. Kita harus menyanyikan lagu-lagu demikian seperti lagu Rayuan Pulau Kelapa, Bagimu Negeri, Himne Guru dan lagu jenis lainnya, dengan halus dan tersambung seperti keadaan alam, angin yang berembus itu selalu mulai dari tiupan yang kecil, bersatu dengan tiupan-tiupan yang lain jadi lebih banyak, lebih cepat menghimpun tiupan yang bertenaga kuat, yang kemudian buyar, sehingga tenaganya buyar sehingga tenaganya berkurang kembali, melemah, bahkan hilang demikian pula keadaan ombak di laut, selalu milai dengan riak yang kecil, berkumpul dengan riak-riak yang lain menjadi lebih besar, lebih cepat, bergelombang kuat dan sampai pecah di pantai dan buyar kembali. Peristiwa alam seperti ini selalu berulang-ulang. Demikianlah cara yang tepat kita gunakan secara umum dalam menyanyikan lagu jenis ini. Tiap kalimat atau frase lagu itu haruslah dimulai dengan halus, tanpa terasa meningkat menjadi lebih kera, menjadi tepat dan rapat di tengah frase, dan kembali mengecil di ujung frase. Penigkatan tenaga dan kecepatan serta penyusutan volume suara itu digambarkan dengan pola.

Kemudian untuk mendapatkan dinamik yany tepat, keseluruhan lagu itu harus di analisis benar-benar dimana harus lunak, dimana harus keras, dimana harus melakukan peningkatan atau pennyusutan baik mengenai ketepatan maupun volume suara dan sebagainya sehingga sesuai dengan isi lagu. Demikian dengan lagu-lagu legato yang lain seperti lagu-lagu cinta ataupun lagu-lagu sedihtidak dapat dinyanyikan dengan irama serta nada yang tegap dan mantap seperti menyanyikan lagu perjuangan yang semangat.

3.      Sikap badan waktu bernyanyi

Sikap badan yang baik untuk benyanyi ialah sikap tentang cara duduk atau cara berdiri yang memberi keleluasan melakukan pernafasan dalam mempersiapkan udara yang diperlukan. Demikian pula sikap tentang pembentukan suara indah yang diinginkan sehingga dapat mengungkapkan isi lagu yang dinyanyikan dengan baik, yang akan terbayang pada air muka dan sinar mata penyanyi.

Kalau kita perhatikan kerangka badan manusia, maka terdapat tulang belakang yang menyangga badan tersebut dari pinggul sampai kepala. Tulang belakang ini terdiri atas empat bagian, yaitu bagian bawah yang tertanam di tulang pinggul, tulang pinggang, tulang punggung yang terikat ke tulang rusuk, dan tulang tengkuk atau tulang leher. Tulang belakang yang tertanam di tulang pinggul ini kedudukannya agak mantap. Kedudukan tulang punggung juga agak mantap karena diikat oleh tulang-tulang rusuk yang membentuk rongga dada.

Tulang pinggang tidak ada yang mengikatnya. Kadang-kadang orang tidak menyadari bahwa duduknya agak membungkuk ataupun miring. Sikap badan yang demikian tidak baik untuk bernyanyi, karena tidak mendukung peranan bagian-bagian dalam badan yang bekerja secara refleks. Tulang tengkuk atau tulang leher juga tidak ada yang mengikatnya, sikap ini pun tidak baik untuk bernyanyi. Sikap badan yang baik waktu bernyanyi adalah sebagai berikut:

a.       Duduklah di kursi atau bangku agak ke pinggir bagian depan dengan bobot badan tertumpu pada bagian bawah tulang pinggul yang dinamakan bonggol tulang duduk.

b.      Tarik dan regangkanlah tulang pinggang sehingga tegak lurus, dan otot perut agak dikencangkan sehingga tidak kendur.

c.       Dada agak dibusungkan sehingga tulang rusuk terangkat sehingga bebas berkembang, dan rongga dada akan bertambah besar.

d.      Tegakkan kepala, tetapi otot leher tetap rileks sehingga kepala dapat berputar dengan mudah.

Jika anda bernyanyi dengan berdiri tekanan gaya berat badan yang tadinya bertumpu pada bonggol tulang duduk akan berpindah ke kaki, sehingga gerakan badan akan lebih bebas. Cara berdiri yang baik ialah dengan agak memutar persendian tulang paha, lutut, dan pergelangan kaki kearah luar, sehingga kedudukan kaki membentuk sudut kira-kira 30 derajat dengan agak merenggangkan kedua tumit. Otot dibelakang paha harus dikencangkan, kemudian sikap badan sama dengan sikap untuk duduk tersebut diatas. Lakukanlah semuanya ini dengan wajar, tidak berlebihan, dan tidak kaku. Jika sikap badan itu telah benar, dapatlah kita melakukan pernapasan yang baik untuk bernyanyi.

Pernapasan dan pernapasan untuk berbicara memerlukan udara sewajarnya saja sehingga tidak memerlukan kerja yang khusus dari otot-otot pernapasan. Untuk bernyanyi kita memerlukan jumlah udara yang lebih banyak, sehingga untuk menghirup udara, menahannya sebentar, dan menghembuskannya kembali dengan tenaga yang rata, kita memerlukan kerja yang khusus dari otot-otot pernapasan. Oleh sebab itu seorang penyanyi haruslah dapat mengatur dan menguasai teknik pernapasan ini dengan baik. Dalam pernapasan ini terdapat kerja sama otot-otot badan, yaitu otot-otot gantung tulang rusuk, otot-otot perut dan otot sekat rongga badan yang dinamakan diafragma. Pernapasan yang baik digunakan untuk bernyanyi ini adalah pernapasan yang lebih banyak menggunakan otot diafragma ini.

Diafragma ialah sekat rongga badan yang memisahkan rongga badan dibagian atas badan dengan rongga perut dibagian bawahnya. Diafragma ini terdiri dari jalinan otot lebar mendatar yang kenyal dan kuat, dengan permukaan cembung keatas. Bila paru-paru bertambah besar waktu kita menghirup udara, maka untuk pertambahan ruang yang diperlukan, permukaan diafragma yang cembung itu bergerak kebawah hampir mendatar sehingga keliling diafragma bertambah lebar, dan bagian badan sekelilingnya pun bertambah lebar. Otot diafragma ini cukup kuat menahan tekanan, sehingga otot disekeliling paru-paru yang penuh udara tadi tidak tegang.

Waktu benyanyi otot diafragma ini dapat memberikan dorongan yang kuat pada paru-paru serta dapat mengatur tenaga aliran udara melalui batang tenggorokan menggetarkan selaput udara dan keluar melalui mulut. Suara yang keluar melalui mulut ini haruslah dibentuk sedemikian rupa sehingga enak didengar.

Pembentukan suara ini perlu diperhatikan dalam benyanyi. Bentuk suara yang keluar melalui mulut ini ditentukan oleh pengunan bagian-bagian dalam dari mulut mulai dari tenggorokan, belakang mulut, langit-lngit lunak, rahang bawah, lidah, serta bentuk mulut bagian depan dan bibir. Kalau orang menguap karena mengantuk, semua bagian dalam mulut tersebut diatas akan bekerja secara otomatis. Tenggorokan terbuka, belakang mulut lebar, langit-langit lunak terangkat keatas, rahang bawah turun, lidah terletak datar. Yang perlu diatur lagi ialah membulatkan bibir atas dan bawah yang yadinya terbuka. Dengan demikian kita telah menepatkan posisi mulut dan bagian-bagian dalamnya untuk pembentukan suara yang bulat penuh dalam bernyanyi. Cara lain untuk mendapatkan suara bulat penuh itu dapat pula dilakukan sebagai berikut:

a.       Ucapkan A dengan membuka mulut dan menurunkan rahang bawah. Bagian belakang mulut akan terbuka, dan bagian depan mulut pun terbuka pula.

b.      Bentuklah bibir atas dan bawah pada bagian depan mulut yang terbuka itu menjadi berbentuk bulat.

c.       Dengan bentuk mulut bagian depan dan bentuk bibir yang bulat ini, ucapkanlah A kembali. Dengan demikian bagian belakang mulut terbuka sehingga dapat mengeluarkan bunyi vokal A yang penuh dan bulat. Untuk bunyi vokal o,u,e,I dan bunyi vokal rangkap seperti oi,ai,dan sebagainya haruslah diusahakan agar tidak terlalu banyak mengubah bentuk mulut seperti pada waktu berbicara, karena dalam bernyanyi haruslah diusahakan mutu suara yang sama untuk bunyi-bunyi vokalnya. Yang perlu diingat ialah agar selama bernyanyi itu tenggorokan harus terbuka.

Suara yang terbentuk seperti di atas digunakan penyanyi untuk mengungkapkan isi lagu dengan nada dan kata-kata. Penyanyi harus benar-benar menyelami dan menghayati maksud serta lagu yang dinyanyikannya. Di atas telah dikemukakan bahwa lagu-lagu perjuangan kita harus dinyanyikan dengan gagah dan penuh semangat, sesuai dengan suasana pada zaman perjuangan dulu itu. Semangat yang berkobar-kobar ini akan terbayang pada wajah atau air muka penyanyi, dan akan terpancar pula dari sinar matanya. Demikian pula dalam menyanyikan lagu-lagu yang berisi ungkapan pikiran dan perasaan seperti riang gembira, lincah, cinta, sedih, dan sebagainya, akan terbayang pula pada air muka dan sinar matanya merupakan cermin dari ungkapan pikiran dan perasaannya.

 

4.Cara memproduksi nada

 Produksi nada alat-alat musik dapat dilakukan dengan berbagai macam cara sehingga menghasilkan warna suara yang berbeda-beda sesuai dengan keinginan yang membunyikannya. Mutu suara yang dihasilkan dalam bernyanyi tergantung kepada cara kita menggunakan teknik untuk pengucapan, resonansi, vibrato, kapaduan nada, ekspresi, dan interpretasi.

Suara manusia dapat digolongkan kedalam kelompok alat musik tiup. Peralatan produksi suaranya adalah tenggorokan (laring), yang ada kotak selaput suara didalamnya. Bunyi dari getaran selaput suara diperkeras oleh bagian belakang mulut (faring) sebagai pengeras atau resonator utama yang terdiri atas kerongkongan tengah, kerongkongan bawah, dan bagian atas yang berhubungan dengan rongga hidung.

Penyanyi haruslah dapat merasakan hasil kerja sama dari peralatan produksi suara ini, dan dapat menghasilkan mutu suara yang sesuai dengan ungkapan suasana hati yang dibayangkan oleh pikiran dan perasaannya.

Orang bernyanyi mengunakan nada dan kata-kata. Karena itu selain memperhatikan mutu suara, mengucapkan kata-katanya harus sesuai dengan pengucapan kata-kata dalam bahasa yang digunakan. Pengucapan kata-kata itu dihasilkan melalui gerak alat-alat pengucapan yaitu gigi, rahang, lidah, bibir dan langit-langit.

Alat-alat pengucapan ini ada yang terletak tetap pada tempatnya seperti rahang atas, langit-langit keras, dan gigi, tetapi ada pula yang dapat digerakkan, yaitu lidah, rahang bawah, langit-langit lunak dan bibir yang harus diatur waktu bernyanyi. Untuk mendapatkan bunyi vokal yang penuh dan bulat, ruang dalam mulut harus di besarkan dengan menurunkan rahang bawah sejauh-jauhnya, melektakkan lidah mendatar didalam mulut dan ujung lidah menyebuth belakang gigi bawah, mengangkat langit-langit lunak ke atas, kemudian membulatkan bentuk bibir atas dan bawah. Semuanya harus dilakukan dengan menghindarkan ketegangan pada alat-alat pengucapan.

Seorang penyanyi yang ingin menyanyikan sebuah lagu dengan baik harus lebih dahulu memahami lagu yang akan dinyanyikannya, dapat mengucapkan kata-katanya sesuai dengan ucapan dalam bahasa yang digunakan, tetapi dengan mutu suara yang sama untuk bunyi-bunyi vokalnya.

Resonansi ialah peristiwa diperkerasnya bunyi dari suatu sumber getaran melalui ikut bergetarnya suatu benda atau benda yang berongga, serta ikut bergetarnya udara didalam rongga itu. Alat musik seorang penyanyi terdiri dari selaput suara sebagai sumber bunyi, dalam badan dengan rongga dada, mulut, kerongkongan, semua rongga dalam kepala, sebagai pengeras suara atau resonator. Resonator yang baik digunakan, terutama untuk anak-anak adalah resonator bagian atas atau resonator kepala. Pada umumnya semua orang dapat bernyanyi. Suara yang belum baik dapat diperbaiki dengan mempelajari teknik bernyanyi, berusaha mencari resonansi yang tepat, berlatih dengan tekun, sampai dapat menghasilkan suara yang bermutu baik.

Mempelajari teknik bernyanyi antara lain adalah mempelajari cara mengatur penggunaan resonator dalam badan penyanyi. Resonator dalam badan itu dapat dikelompokkan atas tiga bagian, yaitu rongga dada sebagai resonator bawah, rongga mulut dan kerongkongan sebagai resonator tengah dan semua rongga di atas mulut dan kerongkongan didalam kepala sebagai resonator atas. Sesuai dengan kerja yang lebih banyak pada salah satu kelompok resonator ini maka suara yang dihasilkan akan menjadi tiga kelompok pula, yaitu suara register tengah, suara register dada.

Di atas rongga mulut yang dibatasi oleh langit-langit keras dan langit-langit lunak terdapat rongga hidung yang jauh lebih besar dari rongga hidung yang kelihatan. Dibelakang rongga-rongga hidung ini ada saluran yang menghubungkannya dengan kerongkongan, batang tenggorokan, dan mulut. Itulah sebabnya maka sikap badan kita waktu bernyanyi harus meluruskan tulang punggung sampai ke tulang tengkuk/leher supaya suara yang keluar dari selaput suara dapat diarahkan lurus keatas sehingga dapat mengetarkan udara yang berada didalam rongga-rongga hidung, dalam hal ini kita menggunakan suara dengan resonansi udara didalam rongga-rongga hidung yang mempunyai mutu dan warna suara yang indah harus diingat bahwa suara dengan resonansi rongga hidung ini tidak sama dengan suara hidung yang sengau, yang tidak baik digunakan untuk benyanyi. Di atas rongga-rongga hidung ini masih terdapat lagi beberapa rongga dalam kepala yang berisi udara dan dapat pula digetarkan. Dengan teknik benyanyi yang dipelajari, seorang penyanyi berusaha mengarahkan getartaran suaranya ke atas; mencoba, mencari, sampai rongga-rongga dalam kepalanya menjadi resonator yang baik sehingga suara yang dihasilkan indah, ringan, cemerlang, tertuju kedepan, berdengung dan bergema ke sekelilingnya. Cara bernyanyi yang baik ini hanya dapat dicapai dengan mencoba dan mencarinya terus melalui latihan. Kalau caranya sudah ditemukan maka berlatihlah terus dengan tekun, agar mutu suara yang dihasilkan dapat selalu ditingkatkan. Suara register kepala ini harus dipertahankan, karena bernyanyi yang baik banyak mengunakan suara register kepala.

Vibrato adalah istilah untuk nada beralun (alunan nada) yang dihasilkan dengan teknik memberikan perubahan berkala untuk intensitas, warna dan tinggi nadanya dalam bermain musik/bernyanyi. Perubahan tinggi nada pada vibrato pemain biola biasanya misalnya kira-kira seperempat nada. Vibrato pada penyanyi banyak vareasinya. Setelah anak-anak dapat menyanyikan nada-nada dengan tepat barulah dapat diberikan latihan bernyanyi dengan mengunakan teknik untuk suara bervibrato. Suara bernyanyi denga vibrato akan kedenganran lebih indah, lebih hangat, lebih lembut dan lebih veksibel atau lebih mudah berpadu. Perubahan tinggi nada rata-rata penyanyi untuk vibrato kira-kira setengah nada. Kecepatan alunan nadanya antara enam sampai delapan alunan dalam satu detik. Cobalah amati suara penyanyi-penyanyi yang sudah terkenal melalui rekaman, radio, televisi, ataupun pertunjukan langsung. Coba pulalah bernyanyi dengan mengunakan teknik untuk vibrato.

Bernyanyi bersama-sama dalam kelas merupakan kegiatan mengungkapkan pikiran dan perasaan melalui nada dan kata-kata secara bersama. Agar nyanyian bersama dapat diungkapkan dengan baik, maka semua yang ikut bernyanyi didalam kelas harus menguasai syarat-syarat yang diperlukan untuk bernyanyi. Selain itu diperlukan pula penyeragaman teknik bernyanyi seperti sikap badan, pernafasan, pembentukan suara, pengucapan, resonansi, dan penggunaan vibrato. Tiap anak harus berusaha menyesuaikan dan menyamakan suaranya dengan suara teamn-temanya sehingga kita seolah-olah mendengar suara itu keluar dari satu mulut yang lebih besar. Kita tidak dapat lagi mengenal suara masing-masing anak karena suara mereka sudah berpadu menjadi satu. Kepaduan nada seperti inilah yang seyogianya dapat dicapai dari bernyanyi bersama di dalam kelas. Jika bernyanyi bersama di dalam kelas ini dilakukan oleh para remaja yang sudah mengalami perubahan suara yang berpadu seolah-olah keluar dari sebuah mulut dengan ukuran besar dari penyanyi itu. Demikian pula hendaknya jika kita mendengarkan sebuah komposisi paduan suara untuk dua suara orang besar, atau untuk tiga orang besar, ataupun empat orang besar, yang menyanyikan komposisi paduan suara itu dengan tingkat kepaduan nada yang tinggi.

Ekspresi dalam musik ialah ungkapan pikiran dan perasaan yang mencakup semua nuansa dari unsur-unsur pokok musik seperti nuansa warna nada, tempo, dinamik, dan cara memproduksi nada dalam pengelompokana frase yang diwujudkan oleh seniman musik atau penyanyi, yang disampaikan kepada pendengarnya. Komponis atau pengarang lagu biasanya menuliskan tanda-tanda ekspresi seperti tempo, dinamik, frase, dan istilah-istilah ekspresi seperti gembira, sedih, lincah, agung, dan sebagainya, pada komposisinya. Seniman atau penyanyi berusaha mengungkapkan komposisi itu dengan mengikuti tanda-tanda ekspresi nyang dimaksud oleh komponisnya.

Interpretasi dalam musik ialah hasil penafsiran seorang seniman atau penyanyi tentang sebuah komposisi musik atau lagu yang dibuat oleh seorang komponis. Dengan mengikuti petunjuk yang berupa tanda-tanda ekspresi dari komponisnya, seorang seniman atau penyanyi dapat mengungkapkan sebuah lagu dnegan ekspresi yang sangat baik sekali, tetapi mungkin saja interpretasi yang diberikannya belum sesuai dengan isi dan jiwa lagu yang disajikannya. Untuk memperoleh interpretasi yang lebih mendekati apa yang dimaksud oleh komponisnya, seorang seniman atau penyanyi haruslah mempelajari latar belakang dari lagu yang disajikannya seperti isi dan maksud lagu, waktu pembuatan lagu, keadaan dan suasana waktu lagu itu lahir, dan bagaimana pula watak dan pribadi pengarang lagu itu. Akan tetapi perlu disadari, bahwa betapapun tingginya kemampuan seorang  penyanyi, tidaklah mungkin ia dapat menafsirkan sebuah lagu betul-betul sama dengan ekspresi yang dimaksudkan oleh komponisnya, karena penafsirannya akan merupakan ungkapan gabungan dari komponis dan ia sendiri. Demikian pula halnya jika komposisi yang sama dinyanyikan oleh penyanyi lain, ungkapan penyanyi ini tidak mungkin sama betul dengan ungkapan penyanyi pertama, karena pribadinya yang berbeda satu sama yang lainnya.

B.     Proses Latihan Benyanyi

Dalam latihan bernyanyi anak-anak terlebih dahulu diposisikan dalam keadaan siap. Agar mereka dapat bernyanyi dengan baik, yaitu bagaimana sikap duduk, cara bernafas dan mengambil nada. Baru dimulai menyanyikan lagu baris-perbaris.

 

 

 

 

Setelah anak mantap menyanyi pada baris pertama baru dilanjutkan pada baris kedua,

 

 

 

Setelah anak mantap menyanyi pada baris kedua baru dilanjutkan pada baris ketiga,

 

 

 

Setelah anak mantap menyanyi pada baris ketiga baru dilanjutkan pada baris keempat

 

 

 

Setelah anak mantap menyanyi pada baris keempat baru dilanjutkan pada baris kelima,

 

 

 

Setelah anak mantap menyanyi pada baris kelima baru dilanjutkan pada baris keenam,

 

 

 

Setelah anak mantap menyanyi pada baris keenam baru dilanjutkan pada baris ketujuh,

 

 

 

Setelah anak mantap menyanyi pada baris ketujuh baru dilanjutkan pada baris kedelapan,

 

 

 

 

Setelah anak mantap menyanyi pada baris kedelapan baru dilanjutkan pada baris kesembilan,

 

 

 

Setelah anak mantap menyanyi pada baris kesembilan baru dilanjutkan pada baris kesepuluh,

 

 

 

 

Setelah anak mantap menyanyi pada baris kesepuluh baru dilanjutkan pada baris kesebelas,

 

 

 

 

Setelah selesai semua baris lagu, baru lagu dinyanyikan secara utuh

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

IV. PENUTUP

A. SIMPULAN:

Berdasarkan uraian di atas maka penulis dapat menyimpulkan  bahwa pembelajaran seni musik merupakan salah satu pelajaran yang harus diajarkan dan diikuti oleh siswa. Selain itu dengan kegiatan barnyanyi dapat meningkatkan kreativitas siswa kelas I Sekolah Dasar.

B. SARAN

1.      Guru hendaknya memberikan praktek langsung dalam pembelajaran bernyanyi.

2.       Pembelajaran musik diberi melalui pengalaman musik hendaknya dilaksanakan pada kelas khusus dan dilengkapi sarana yang menunjang pembelajaran musik tersebut.

3.      Diharapkan agar guru lebih banyak merlatih siswa untuk dapat membaca notasi angka dengan baik.

4.      Guru hendaknya memberi pujian, setiap siswa melakukan kegiatan dan memberi arahan bagi siswa yang melakukan kesalahan serta mensuport dapat melakukan pengalaman musik.

5.      Ibarat gading yang tak retak, penulis menyadari bahwa dalam penulisan tugas akhir ini masih jauh dari kesempurnaan untuk itu dengan senang hati penulis mengharapkan adanya kritikan dan saran-saran yang bersifat menunjang.   

 

 

 

 

DAFTAR RUJUKAN

 

 

 

Ahdian Karta Miharja. 2008. Pendidikan Seni Tentang Wawasan Seni. (online) http//anakciremai.blogspot.com/2008/06/wawasanseni.Html.diakses tanggal. 5 Juni 2008

 

Depdiknas. 2006. Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan. Jakarta: BNSP

E. Mulyasa. 2006. Menjadi Guru Professional. Bandung : Rosdakarya

 

Sudiyanto. 1999. Menjadi Guru Dalam Proses Belajar Mengajar.Jakarta:angkasa.

 

Jamalus. 1988. Pengajaran Musik Melalui Pengalaran Musik. Hous TX: P2 LPTk dan University

 

               1991. Pendidikan Kesenian I (musik). Jakarta.P2LPTK Departemen Pendidikan Dan Kebudayan.

 

Oemar Hamalik. 1994. Kurikulum dan Pembelajaran. Bandung: Bumi Aksara

Solich, Warsono. 2007. Seni Budaya Dasar dan Keterampilan. Jakarta: Erlangga

 

Tadjudin Nirwan. 1984. Pendidikan Seni Musik. Bandung: Angkasa.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Lampiran

 

RENCANA PEMBELAJARAN

Mata pelajaran             : Seni Budaya dan Keterampilan

Kelas/semester : I/2

Alokasi waktu              : 2 X 30 Menit

 

I.      Standard Kompetensi

Mengekspresikan diri melalui karya seni musik 

II.      Kompetensi dasar

Menyanyikan lagu anak-anak dan lagu wajib

III.      Indikator

a.       Menjelaskan pengertian bernyanyi

b.      Menyebutkan contoh-contoh lagu wajib

c.       Menyanyikan lagu wajib

IV.      Dampak pengiring

a.       Berpikir kritis

b.      Aktif

c.       Percaya diri

V.      Tujuan pembelajaran

a.       Melalui penjelasan guru siswa dapat menyanyikan lagu wajib dengan benar

b.      Melalui kegiatan latihan bernyanyi siswa dapat menyanyikan lagu wajib dengan benar.

VI.      Materi pokok

Lagu wajib (Hari merdeka)

VII.      Kegiatan pembelajaran

     II.      Kegiatan awal

1.      Mengkondisikan kelas

2.      Mepersiapkan alat belajar

3.      Berdo’a

4.      Absensi

5.      Apersepsi

   III.      Kegiatan inti

1.      Guru dan siswa Tanya jawab tentang lagu wajib

2.      Guru menjelaskan pengertian bernyanyi

3.      Siswa menyebutkan contoh nyanyi wajib

4.      Guru mencontohkan cara menyanyikan lagu wajib (Hari merdeka)

5.      Siswa menyajikan sebuah lagu wajib (Hari merdeka)

  IV.      Kegiatan akhir

1.      Siswa menyanyikan sebuah lagu wajib (Hari merdeka)

2.      Pemberian tugas

VIII.                        Media Sumber Metode

a.       Media

Not lagu wajib (Hari merdeka)

b.      Sumber

Kurikulum tingkat satuan pendidikan  (KTSP) 2006

Buku paket seni budaya dan keterampilan Erlangga kelas I

 

c.       Metode

a.       Ceramah

b.      Tanya jawab

IX.      Penilaian

1.      Tes lisan/ unjuk kerja

Menyanyikan lagu wajib

 Format Penilaian

No

BERNYANYI

1

2

3

4

5

Nilai

1

2

3

4

5

6

7

8

9

10

Penggunaan tubuh sebagai alat musik

Teknik pernafasan

Teknik pembentukan suara

Mutu suara

Ketepatan irama

Kemurnian atau ketepatan nada

Kepaduan suara dengan iringan musik

Kesesuaian gerak

Kesesuaian frase lagu

Mutu interpresensi

 

 

 

 

 

 

 

 

Keterangan:

5 = sangan baik                               45-50 = A

4 = baik                                           35-44 = B

3 = sedang                                       25-34 = C

2 = kurang                                       15-24 = D

1 = sangat kurang                              5-14 = E

 

 

Padang, 30 Oktober 2008

       Guru Kelas I                                                             Mahasiswa PL

 

  

   Linda Yuli  A.Ma                                                      Evi Afriani                                                      

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

ii

About these ads

Tentang Desyandri

Desyandri. Lahir di Suliki, Kab. 50 Kota Propinsi Sumatera Barat pada tanggal 29 Desember 1972. Dosen Tetap di Pendidikan Guru Sekolah Dasar (PGSD) FIP Universitas Negeri Padang sejak tahun 2006. Memperoleh gelar Ahli Madya (Amd) pada Jurusan Pendidikan Sendratasik FPBS IKIP Padang tahun 1996, Sarjana Pendidikan (S.Pd) pada Jurusan Pendidikan Sendratasik FPBS IKIP Padang tahun 1998. Memperoleh gelar Magister Pendidikan (M.Pd) tahun 2011 Program Studi Pendidikan Dasar Pascasarjana UNP. Sedang Tugas Belajar di Program Studi Doktoral (S3) Ilmu Pendidikan sejak tahun 2012 di Pascasarjana Universitas Negeri Yogyakarta (UNY). E-mail: desyandri@yahoo.co.id
Tulisan ini dipublikasikan di TUGAS AKHIR MAHASISWA PGSD FIP UNP. Tandai permalink.

3 Balasan ke PEMBELAJARAN SENI MUSIK MELALUI KEGIATAN BERNYANYI PADA ANAK KELAS I SEKOLAH DASAR

  1. yuliana berkata:

    bagai mna cara nya supaya suara ku lebih bagus dari pada orang lain supaya nanti ada lomba biar aku juara satu bagai mna ya

    • Desyandri, S.Pd.,M.Pd berkata:

      Pada dasarnya manusia itu mempunyai jiwa seni musik. Misalnya dalam mengerjakan suatu pekerjaan. Sangat tidaklah mungkin seseorang untuk membuatnya menjadi asal2an. Akan ttp dia berusaha untuk memperindah. Begitu juga dalam bernyanyi. Suara yang dimiliki seseorang bisa dilatih. sehingga dapat menjadi lebih baik. Hal ini tentu dengan mengikuti beberapa tahapan, seperti: 1) Latihan pernafasan, 2) menggunakan teknik vokal yang benar, 3) mengekspresikan lagu sesuai dengan makna atau pesan yang terdapat pada lagu, 4) memberikan improvisasi terhadap lagu yang akan dinyanyikan, dan 5) terjun 100% ke dalam nyanyian. Dengan kata lain kita merasakan benar-benar berada dalam nyanyian, serta 6) memiliki style sendiri, bukan meniru orang lain.
      Kesemuanya itu tidak terlepas dari latihan- latihan-latihan. Selamat berlatih…..

    • Desyandri, S.Pd.,M.Pd berkata:

      Yuliana: Caranya mudah saja, ibu harus rajin berlatih olah vokal. sebaiknya didampingi oleh pelatih vokal

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s