FILSAFAT EKSISTENSIALISME DALAM OPERASIONAL PENDIDIKAN

Artikel ini merupakan analisis konseptual terhadap beberapa pandangan dari aliran filsafat eksistensialisme dan dijabarkan dalam operasional pendidikan di Indonesia.

Desyandri

Desyandri, S.Pd.,M.Pd: Bimbinglah peserta didik untuk memukan jati diri.

A.  Sejarah

            Munculnya filsafat eksistensialisme ini berasal dari 2 orang ahli filsafat yaitu Soeran Kierkegaard dan Neitzche. Kierkegaard seorang filsafat Jerman (1813-1855) filsafatnya untuk menjawab pertannyaan mengenai “Bagaimanakah aku menjadi seorang individu?” dia juga menerima prinsip Socrates yang mengatakan bahwa ”pengetahuan akan diri adalah pengetahuan akan Tuhan” . Hal ini terjadi karena pada saat itu terjadi krisis eksistensialisme (manusia melupakan individualitasnya), sehingga manusia bisa menjadi manusia yang autentik jika memiliki gairah, keterlibatan dan komitmen pribadi dalam kehidupan. Neitzche, filsuf Jerman (1844-1900) yang tujuan filsafatnya menjawab pertanyaan “bagaimana menjadi manusia unggul?” dan menurut dia jawabannya adalah manusia bisa menjadi manusia unggul jika mempunyai keberanian untuk merealisasikan diri secara jujur dan berani.  Kedua tokoh diatas muncul karena adanya perang dunia pertama dan situasi Eropa pada saat itu, sehingga mereka tampil untuk menjawab pandangan tentang manusia.

B.  Pandangan Umum

Eksistensialisme adalah cara memandang dan berpikir tentang kehidupan di dunia, sehingga prioritas diberikan kepada individualisme dan subjektivitas, tidak peduli dengan masalah membangun suatu filsafat arsitektonis atau sistematis, yang ditujukan untuk mengkaji keraguan manusia terus-menerus dan masalah  dari perspektif individu manusia. Eksistensialis menerima premis bahwa manusia hidup di dunia yang ada sebagai fakta kehidupan yang tidak menyenangkan. Manusia mendiami dunia yang acuh tak acuh.

Di dunia ini, setiap orang yang lahir, hidup, memilih kursus, dan menetapkan makna eksis sendiri. Di antara sentimen utama yang dapat ditemukan dalam filsafat eksistensialis adalah: (1) keberadaan manusia dijadikan sebagai syarat tertentu dari pengalaman, (2) definisi diri-individu atau keaslian ditegaskan  dengan membuat pilihan-pilihan yang menciptakan kehidupan yang bermakna; (3) tugas pendidikan adalah merangsang setiap orang untuk menyadari bahwa individu bertanggung jawab untuk menciptakan makna sendiri (self-definition).

C.  Krisis Abad 20

Eksistensialisme muncul populer bertepatan dengan penguapan optimisme positif abad kesembilan belas. Sejak perang dunia, telah ada bukti dari kegelisahan yang mendalam di dunia barat. Beberapa komentar tentang tren tertentu dalam Masyarakat massa yang mengurangi dan merendahkan individu. Meskipun inkoherensi dan konflik telah menghantui manusia sepanjang sejarahnya, kebangkitan masyarakat teknologi telah memperburuk rasa kebingungan. Sikap krisis telah diinduksi sebagian dalam upaya manusia untuk menghadapi konsekuensi dari produksi massal dan konsumsi massa terhadap revolusi industri dan teknologi. Ketika fungsi individu aus atau menjadi usang, mereka dapat dibuang dan digantikan oleh standar individu lain yang telah dilatih untuk melakukan fungsi yang sama.  Hasil akhir dari munculnya teknologi industri dan perkembangan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi (IPTEK) meminimalkan signifikansi individu sebagai pribadi.

Kehidupan masyarakat telah dikembangkan menjadi pelestarian pribadi dari kehidupan manusia, di mana sebagai pribadi mampu menciptakan gaya hidup yang unik. Sebagai kekuatan impersonal kerja industrialisasi dan standarisasi mengisolasi elemen yang unik dalam kehidupan manusia dan melepaskan mereka dari alam kegiatan yang berarti. Keunikan ini kemudian dicap sebagai eksentrisitas bukan sebagai sarana untuk mencapai definisi diri. Sukses diukur secara kuantitatif dalam hal kekuasaan atau kepemilikan. Standardisasi objectifies, mengkuantifikasi, dan mengurangi manusia untuk suatu obyek atau tambahan fungsional dari mekanisme korporasi.

Fitur standar perusahaan dan masyarakat massa tidak terbatas pada kehidupan ekonomi, politik, dan sosial, tetapi juga telah cenderung ke dalam pendidikan. Teknologi yang lebih besar dari perusahaan industri periklanan telah mendorong teknologi pendidikan dan teknokrasi yang berusaha untuk meniru efisiensi dunia usaha. Mesin produksi massal berdasarkan sistem pabrik dan jalur perakitan menyebabkan kematian pengusaha dan pengrajin. Logika jalur perakitan telah me pendidikan, seperti sekolah mencoba untuk menerapkan logika dan teknik produksi massal untuk pendidikan. Meskipun masyarakat urban dan korporatif mendidik jumlah besar siswa dari sebelumnya, diselenggarakan di gedung-gedung besar yang menyerupai pabrik pendidikan, menghasilkan produk standar. Pemeliharaan struktur besar dan korporasi membutuhkan elit manajerial dan teknis yang menerapkan perencanaan dan keahlian administrasi untuk masalah produksi yang efisien.

Para kader administrator manajerial ditemukan dalam industri perusahaan juga memiliki rekan-rekan di administrator pendidikan yang membentuk birokrasi dari sistem sekolah. Dalam upaya untuk mendidik atau melatih sejumlah besar siswa, pendidik telah berusaha untuk merancang metode yang dirancang untuk membuat proses belajar lebih efisien. Teknologi pendidikan, atau media yang inovatif, telah memasuki sekolah. Pengajaran mesin, instruksi televisi, paket instruksional multimedia, dan tes standar hanya beberapa dari berbagai aspek teknologi pendidikan yang telah diperkenalkan untuk membuat instruksi efisien dalam kompleks pendidikan yang luas dari masyarakat massa. Ukuran kelas besar, birokrasi impersonal, dan sedikit kontak siswa-guru  telah dihasilkan dari perluasan impersonality ke dalam pendidikan.

Di bidang pendidikan, filsuf Eksistensialisme berusaha untuk mengurangi impersonalization yang telah mempengaruhi pendidikan di abad kedua puluh. Eksistensialis berbagi komitmen bersama untuk membentuk kembali situasi manusia untuk mendorong pernyataan, tertinggi paling bebas, dan paling asli dari kepribadian manusia.

Sebagai filsafat, Eksistensialisme menolak tidak hanya sistem metafisik arsitektonis terkait dengan filosofi tradisional seperti Realisme dan Idealisme, tetapi juga menyangkal ketergantungan ekslusif praktikan pada metode ilmiah. Menyangkal universal, absolut, dan kategori, ketidakpercayaan Eksistensialis sistem filsafat yang berusaha untuk membangun pandangan yang mencakup segala dunia yang mengkategorikan pengalaman manusia sesuai dengan konsepsi yang mendahului realitas. Manusia, sebagai bagian dari kenyataan ini, memiliki tempat yang ditetapkan di dalamnya. Manusia, makhluk rasional, memiliki intelek dan alami berusaha untuk tahu. Keberatan eksistensialis ke premis Aristoteles mengatakan bahwa jika alasan ditegaskan sebagai unsur utama dalam definisi manusia, maka tidak ada kebebasan sejati dalam kondisi manusia. Eksistensialis menegaskan bahwa manusia adalah memilih dan menghargai binatang yang punya alasan jika ia memilih.

Eksperimentalisme juga menegaskan kemampuan individu untuk berpartisipasi dalam interaksi kelompok bermakna. Meskipun Dewey percaya bahwa keuntungan kebebasan individu melalui kelompok-asosiasi, beberapa Eksistensialis menemukan “seperti hati-kelompok untuk menjadi agen koersif di mana individu adalah subordinasi kepada kelompok. Memberatkan individu yang dipaksa untuk mematuhi dengan keputusan kelompok dan menentukan.

     Reaksi Anti-Ilmiah masyarakat modern ini dimungkinkan penerapan ilmu pengetahuan untuk proses industri. Era modern ditandai dengan penekanan pada ilmu pengetahuan sebagai sarana untuk mencapai kebenaran dan pemecahan masalah. Metode ilmiah sengaja meminimalkan subyektif dan sarat nilai. Keinginan pribadi, preferensi, dan prasangka tidak diperbolehkan untuk mengganggu objektivitas ilmiah. Permintaan untuk objektivitas ilmiah telah menyebabkan kuantifikasi pengalaman manusia. Tapi sementara jumlah yang terukur, kualitas tidak. Ilmu sosial, sosiologi, psikologi sosial, dan behaviorisme, yang berusaha untuk meneliti manusia dalam hal objektif, merupakan turunan dari ilmu pengetahuan. Hasil ilmu pengetahuan telah menjadi objektifikasi manusia, dan pengurangan untuk suatu benda yang dapat ditimbang, diukur, dan dievaluasi. Dalam aspek perilaku, metode ilmiah telah memiliki dampak reduksionisme yang berusaha untuk menganalisis manusia dengan mogok kualitas pengalaman manusia menjadi beberapa tanggapan yang terukur dan dihitung.

 

D. Penegasan eksistensialis

Premis dasar eksistensialisme “Keberadaan mendahului Essence” menegaskan keunggulan subjektivitas manusia. Manusia pertama datang di panggung dunia dan kemudian mulai mendefinisikan dirinya sendiri. Setiap dan semua berfilsafat dimulai dengan makhluk yang ada yang menyadari keberadaan sendiri. Kesadaran manusia eksistensi sendiri menempatkan dia dalam posisi menjadi sendiri “esensi-maker.” Melalui pembuatan pilihan individu, pribadi, dan subyektif, manusia mendefinisikan dirinya sendiri. Manusia, bagaimanapun, menemukan bahwa ia adalah korban dari sebuah paradoks. Karena ia seorang individu, ia adalah unik. Keunikannya adalah nilai di dunia. Namun, pada saat yang sama, setiap orang hidup di alam semesta yang acuh tak acuh terhadap keberadaannya. Kesadaran eksistensi manusia sendiri juga menyiratkan kesadaran koordinat ketiadaan. Eksistensialisme menegaskan bahwa tujuan manusia tidak ditemukan dalam struktur, metafisik teologis, atau sosiologis Semesta. Manusia bertanggung jawab untuk membuat nilai sendiri.

       Untuk eksistensialis, masalah filosofis dasar adalah bahwa dari menilai dan memilih. Nilai tidak mengemukakan dalam beberapa konsepsi realitas yg metafisik atau sosiologis. Nilai hasil dari pilihan-pilihan pribadi. Man, seorang pemilih tak berdasar nilai-nilai, menciptakan nilai-nilai dan frame sendiri. Dalam alam semesta tanpa tujuan, hanya manusia-dapat memiliki tujuan. Tidak ada kriteria universal yang dapat digunakan untuk mengukur nilai-nilai. Manusia harus memilih, dan tidak bisa lepas dari pilihan.

Pencarian dari kehidupan eksistensialis-dan pendidikan bagi seorang pria otentik yang bebas dan menyadari kebebasannya. Dia menyadari bahwa setiap pilihan yang dibuat adalah tindakan penciptaan nilai pribadi. Orang secara otentik tahu bahwa definisi sendiri tidak dapat ditentukan oleh siapapun atau apapun yang berada di luar diri. Perjuangan untuk keaslian melibatkan kesadaran tanggung jawab pribadi untuk pilihan, menciptakan alternatif, dan memilih tanpa intervensi dari arbiter moral yang berada di luar diri.

Masalah dasar untuk eksistensialis ditimbulkan oleh hubungan antara diri individu kepada orang lain dan lembaga. Dalam pengalaman, orang bertemu orang lain yang tampaknya seperti dia. Pertemuan antara diri sendiri dan orang lain mengarah ke ketakutan bahwa yang lain akan merealisasikan dan mengancam kebebasannya. Atau orang lain mungkin “memfungsionalisasikan” atau “instrumentalize” dia dengan menggunakan dia sebagai alat untuk mencapai tujuan-Nya.  

Orang dapat memilih untuk menerima atau sesuai dengan norma-norma sosial dan pola, atau ia bisa menolak dan berontak terhadap pola-pola ini. Pertanyaan penting untuk keaslian individu adalah pilihan bebas dari conforming atau memberontak. Arahan batin, man otentik berusaha untuk membuat pilihan-nya atas tidakberlandasannya sendiri sebagai pencipta nilai. Arahan  orang lain memungkinkan orang lain untuk membuat pilihan untuk dia dan berusaha untuk melarikan diri dari kenyataan bahwa pilihan masih tanggung sendiri.

Era masyarakat massa telah dikritik sebagai seni usia di mana orang enggan untuk terlibat secara pribadi dengan orang lain. Kecenderungan untuk menjadi pribadi menyendiri berasal dari ketakutan bahwa perjumpaan dengan orang lain akan mengarah pada objektifikasi diri. Meskipun objektifikasi tersebut adalah risiko yang menyertai pertemuan dengan orang lain, tidak selalu berarti bahwa orang lain akan merealisasikan orang yang ditemui.

E.   Koersifnes Pendidikan Modern

Tradisi pendidikan Amerika, didasarkan pada konsepsi sekolah umum Horace Mann dan Henry Barnard, dipahami sekolah sebagai instrumen dalam membangun masyarakat Amerika di mana pengetahuan umum, nilai-nilai, dan loyalitas yang dipupuk. Ide sekolah umum dirancang sebagai alat untuk memadukan kelompok-kelompok ras, sosial, etnis, agama, dan ekonomi bervariasi menjadi identitas nasional yang umum. Bahasa umum dan kurikulum, terkait dengan pendidikan sekolah umum, adalah sarana untuk mencapai integrasi nasional. Sementara itu menjabat tujuan pembangunan bangsa, sekolah umum sering koersif individualitas dan, keanekaragaman.

       Telah disebutkan bahwa sistem pendidikan di masyarakat massa cenderung meniru struktur perusahaan yang lebih besar dan dengan demikian mengurangi hubungan belajar-mengajar. Ada juga arti lain di mana pendidikan formal dapat menghambat keaslian pribadi. Subdivisi berbagai pendidikan profesional, seperti psikologi pendidikan, metodologi, pengukuran, dan evaluasi, sangat menggambarkan dari ilmu-ilmu sosial psikologi, sosiologi, dan ilmu politik. Meniru ilmu fisika, ilmu-ilmu sosial berbagai usaha untuk memprediksi perilaku. Instruksi terstruktur sesuai dengan tujuan perilaku sehingga tingkat perilaku telah berubah dapat diukur. Seperti konsepsi belajar memandang belajar sebagai benda sosial atau fenomena dan diperoleh respon yang diukur dan diberikan ke tanggapan statistik dan sebaliknya terukur standar.

Pendidikan Amerika Kontemporer telah menjadi kelompok tinggi-berpusat sebagai akibat dari stres pendidik progresif pada kegiatan bersama dalam belajar situasi dan karena dominasi teori psikologi pendidikan yang menekankan penerimaan sosial dan penyesuaian. Tujuan pendidikan disosialisasikan dengan tujuan seperti belajar untuk bekerja sama dengan orang lain, berfungsi berhasil dalam situasi kelompok, dan bekerja sebagai sebuah tim belajar atau komite. Menurut kelompok-berpusat pada teori pendidikan, individu menjadi lebih efektif dan efisien saat ia mengidentifikasi dengan dan berpartisipasi dalam kegiatan kelompok.

Pendidik eksistensialis yang kritis terlalu menekankan kelompok. Di tengah-tengah orang banyak, manusia masih kesepian dan sarat dengan kecemasan. Memang, beberapa kelompok yang berpusat situasi pembelajaran dapat menjadikan individu begitu koersif bahwa keaslian pribadi dapat  dikorbankan dengan tekanan yang berpikiran seperti konsensus. Ketika seseorang bebas memilih untuk bergabung dan berpartisipasi dalam kelompok, maka masih ada peluang untuk pilihan otentik. Namun, sebagian besar kelompok-berpusat situasi di sekolah tidak dipilih secara bebas. Situasi belajar diorganisir sekitar kelompok harus sedemikian rupa sehingga mereka mengizinkan dan mendorong peluang bagi individu untuk menegaskan aspek-aspek unik dari kepribadian mereka.

F.   Filsafat Eksistensialisme dalam Operasional Pendidikan di Indonesia

Morris menegaskan bahwa pendidikan harus menumbuhkan “intensitas kesadaran” bagi siswa. Siswa harus mengakui bahwa sebagai individu mereka terus-menerus bebas, baselessly, dan kreatif memilih, seorang siswa yang sadar akan mengakui tanggung jawabnya untuk menentukan bagaimana dia ingin hidup sendiri dan untuk menciptakan sendiri definisi diri.

Dalam mengembangkan garis besar dari psikologi pendidikan eksistensialis, Morris telah menyebut periode “pra-Eksistensial” dari pertumbuhan dan perkembangan manusia dan untuk “Momen Eksistensial.” Selama periode pra-Eksistensial dari anak usia dini (sebelum pubertas), anak tidak benar-benar menyadari kondisi manusia itu, ia belum benar-benar sadar akan identitas pribadi dan takdir. Pra-eksistensialis waktu pendidikan dasar ketika anak memperoleh keterampilan membaca, menulis, berhitung, dan komunikasi. Dia juga belajar beberapa keterampilan fisik, rekreasi, dan sosial. Tergantung pada modus tertentu organisasi kurikuler, anak belajar beberapa materi pelajaran dan kemampuan memecahkan masalah.

Morris menggunakan istilah “Momen Eksistensial” untuk merujuk pada situasi yang muncul ketika individu sadar kehadirannya sebagai diri di dunia. Sebagai seorang pendidik eksistensialis. Meskipun mengalami Momen Eksistensial bervariasi tentang individu, kebanyakan orang mengalaminya sekitar masa pubertas. Moment eksistensialis ditandai dengan wawasan Kesadaran sendiri dan kesadaran akan kehadiran seseorang di dunia dan tanggung jawab atas tindakan. Bagi sebagian orang, Momen Eksistensial adalah masa kekuasaan dan dorongan besar karena orang lain, itu adalah waktu ketika seseorang berusaha untuk melarikan diri tanggung jawab orang dewasa dan kembali ke kepolosan masa kanak-kanak itu.

Pendidikan eksistensialis akan dimulai pada tahun-tahun sekolah SMP dan terus melaju melalui SMA dan perguruan tinggi sarjana. Dorongan dari pendidikan semacam ini akan membangkitkan dan meningkatkan kesadaran diri. Ini akan sangat prihatin dengan pengalaman afektif, dengan elemen-elemen pengalaman yang subyektif dan pribadi. Ini akan mendorong keterlibatan dalam situasi yang kondusif untuk pengetahuan bahwa seseorang terlibat dalam pertanyaan baik atau buruk dan benar atau salah.

1.    Pandangan Ontologis

Masalah ontologis dalam pandangan ontologis berkaitan erat dengan tujuan pendidikan yang ingin dicapai, yang erat kaitannya dengan landasan fiolosofis pendidikan yang menjadi acuan perumusan tujuan yang lebih umum. Tujuan pendidikan adalah untuk mendorong setiap individu agar mampu mengembangkan semua  potensinya untuk pemenuhan diri. Setiap individu memiliki kebutuhan dan perhatian yang spesifik berkaitan dengan pemenuhan dirinya, sehingga dalam menentukan kurikulum tidak ada kurikulum yang pasti dan ditentukan berlaku secara umum.

2.    Pandangan Epistemologis

Filsafat eksistensialis menegaskan bahwa individu bertanggung jawab untuk menentukan hidupnya sendiri. Dalam banyak cara yang sama, epistemologi eksistensialis mengasumsikan bahwa individu bertanggung jawab untuk pengetahuan sendiri. Pengetahuan berasal dan terdiri dari apa yang ada dalam kesadaran individu dan perasaan sebagai hasil dari pengalaman dan proyek. Situasi manusia yang terdiri dari komponen baik rasional dan irasional. Validitas pengetahuan ditentukan oleh nilai dan makna terhadap individu tertentu. Sebuah epistemologi eksistensialis muncul dari pengakuan bahwa pengalaman manusia dan pengetahuan bersifat subyektif, personal, rasional, dan irasional.

3.    Pandangan Aksiologis

Pemahaman eksistensialisme terhadap nilai, menekankan kebebasan dalam tindakan. Kebebasan bukan tujuan atau suatu cita-cita dalam dirinya sendiri, melainkan merupakan suatu potensi untuk suatu tindakan. Manusia mempunyai kebebasan untuk memilih, namun menetukan pilihan-pilihan diantara pilihan-pilihan yang terbaik adalah yang paling sukar yang bertanggung jawab.

Setiap siswa menciptakan dan menjadi pribadi bertanggung jawab untuk memaknai acara tersebut, mungkin ada baiknya untuk mempertimbangkan beberapa kemungkinan yang berarti bahwa suatu peristiwa sejarah yang sederhana mungkin bagi siswa.

G. Pendidikan

Tujuan

Tujuan pendidikan adalah untuk mendorong setiap individu agar mampu mengembangkan semua  potensinya untuk pemenuhan diri. Setiap individu memiliki kebutuhan dan perhatian yang spesifik berkaitan dengan pemenuhan dirinya, sehingga dalam menentukan kurikulum tidak ada kurikulum yang pasti dan ditentukan berlaku secara umum.

Kurikulum

Pelajaran sekolah hanyalah alat untuk realisasi subjektivitas. Tahap pembelajaran penting yang tidak ditemukan dalam struktur pengetahuan atau dalam organisasi disiplin belajar, melainkan di apropriasi siswa dari kesediaan subjek-nya untuk memilih dan memberi makna pada subjek tersebut. Dalam situasi “eksistensialis” kurikulum, siswa adalah aktor yang memberi makna pada subjek yang ia merampas, karena ia menggabungkan ke dalam keberadaan sendiri dan menafsirkannya sesuai dengan proyek sendiri. Seperti Morris mengatakan, “Apapun pengalaman di sekolah yang paling mungkin untuk membangkitkan cara pribadi individu dalam memandang hidup akan diangkat ke posisi pertama dalam segala sesuatu yang suatu hari nanti bisa disebut sekolah eksistensialis.

Kurikulum, sebenarnya script yang siswa gunakan sebagai kendaraan interpretasi, mengandung baik kognitif dan elemen normatif. Tubuh faktual, deskriptif, dan pengetahuan ilmiah dari dimensi  kognitif merupakan kodrat dari urutan fenomenologis. Normatif atau dimensi sikap terdiri dari daerah-daerah kurikuler yang terutama etis. Studi humanistik seperti sejarah, seni, sastra, filsafat, dan agama merupakan sumber sangat kaya nilai-nilai etika.

Seni, kajian yang dirancang untuk menumbuhkan pengalaman estetis, termasuk bentuk-bentuk seperti musik, drama, tari, menulis kreatif, lukisan, dan film. Tujuan pendidikan estetika, menurut eksistensialis tersebut, bukan untuk meniru gaya artis model yang dipilih, meskipun ini mungkin dipelajari, melainkan untuk merangsang ekspresi estetika. Dalam dimensi estetika pendidikan, peran guru adalah untuk membangkitkan dan merangsang rasa pelajar dan keinginan untuk ekspresi estetika. Meskipun tidak mengetahui apa yang pelajar akan ciptakan, guru menyediakan berbagai media kreatif sehingga pelajar akan memiliki bahan baku untuk membuat objek seni sendiri. Pelajar menggunakan berbagai media untuk menggambarkan dunia saat ia memandangnya dalam kesadaran sendiri dan menghasilkan karya seni yang berasal dari pusat pengalaman pribadinya.

Sastra dan humaniora akan menempati area utama dalam kurikulum eksistensialis. Sastra berguna dan relevan untuk membangkitkan pelajar pentingnya pembuatan pilihan, melainkan mengungkapkan berbagai strategi untuk membuat pilihan yang telah digunakan dalam literatur untuk menggambarkan keprihatinan dasar manusia. Dengan menggunakan literatur, drama, dan film, pelajar menempatkan kapasitasnya merasa di pembuangan penulis. Keterlibatan perwakilan para pelajar dalam pertanyaan-pertanyaan dasar manusia cinta, kematian, penderitaan, rasa bersalah, dan kebebasan merupakan sarana yang sangat baik untuk menggambarkan kondisi manusia dan untuk menemukan makna pribadi dalam dunia tampaknya acuh tak acuh.

Seperti sastra dan humaniora lainnya, sejarah adalah kendaraan kuat untuk meneliti bagaimana pria di masa lalu telah menghadapi dan menjawab keprihatinan manusia yang berulang. Studi sejarah, seperti yang dilihat oleh eksistensialis, adalah tidak begitu banyak masalah membangun hubungan sebab-akibat atau memeriksa asal-usul dan perkembangan peradaban tertentu. Memang, tidak ada generalisasi universal atau abadi dapat disimpulkan dari penelitian sejarah. Penggunaan sejarah adalah di masa lalu menerangi manusia dan dalam menghadirkan pria kontemporer dengan hipotesis alternatif tentang bagaimana kehidupan bisa hidup di masa sekarang.

Peran Pendidik

Meskipun pendidik eksistensialis dapat memilih untuk menggunakan berbagai metode pendidikan. Dialog Sokrates merupakan metode yang tepat bagi mereka yang mengikuti perspektif eksistensialis dalam pendidikan. Dialog mempertanyakan siswa sehingga ia menjadi sadar akan kondisi hidupnya. Memang, jenis terbaik dari pertanyaan akan bisa dijawab hanya dalam subjektivitas siswa sendiri.

Dalam metodologi eksistensialis, guru merangsang “intensitas kesadaran” si pelajar dengan mendorong pencarian kebenaran pribadi dengan mengajukan pertanyaan makna kekhawatiran hidup. Ini adalah tugas guru untuk memberikan iklim dan situasi untuk ekspresi subjektivitas siswa. Hanya pelajar yang bisa berhadapan dengan tanggung jawabnya untuk definisi -diri. Penciptaan “intensitas kesadaran” adalah tanggung jawab sendiri peserta didik juga guru. Seperti kesadaran melibatkan rasa yang secara pribadi terlibat dalam dimensi etis dan estetis dari eksistensi.

Menurut pemikiran eksistensialisme peranan pendidik sebagai pembimbing dan mengarahkan siswa dengan seksama sehingga siswa mampu berpikir relatif melalui pertanyaan-pertanyaan. Pendidik hadir dalam kelas dengan wawasan yang luas agar betul-betul menghasilkan diskusi tentang mata pelajaran yang diajarkan. Diskusi merupakan metode utama dalam pandangan eksistensialisme. Siswa memiliki hak untuk menolak interpretasi pendidik tentang pelajaran. Sekolah merupakan suatu forum dimana para siswa mampu berdialog dengan teman-temannya, dan pendidik membantu menjelaskan kemajuan siswa dalam pemenuhan dirinya.

Secara spesifik berikut ini akan digambarkan peranan pendidik:

  1. Menemukan pembawaan pada anak didiknya dengan jalan observasi, wawancara, pergaulan, angket dan sebagainya.
  2. Berupaya menolong anak didik dalam perkembangannya. Agar pembawaan buruk tidak dapat berkembang dengan subur mendekati kemungkinannya.
  3. Menyajikan dan mencarikan jalan yang terbaik dan menunjukkan perkembangan yang tepat.
  4. Setiap waktu mengadakan evaluasi untuk mengetahui apakah perkembangan anak didik dalam usaha mencapai pendidikan sudah berjalan seperti yang diharapkan.
  5. Memberikan bimbingan dan penyuluhan pada anak didik pada waktu mereka menghadapi kesulitan dengan cara yang sesuai dengan kemampuan anak didik dan tujuan yang dicapai.
  6. Dalam menjalankan tugasnya, pendidik wajib selalu ingat bahwa anak sendirilah yang berkembang berdasarkan bakat yang ada padanya.
  7. Pendidik senantiasa mengadakan penilaian atas diri sendiri untuk mengetahui apakah hal-hal yang tertentu dalam diri pribadinya yang harus mendapatkan perbaikan.
  8. Pendidik perlu memilih metode atau teknik penyajian yang tidak saja disesuaikan dengan bahan atau isi pendidikan yang akan disampaikan namun disesuaikan dengan kondisi anak didiknya.

 

H. Simpulan

Filsafat Eksistensialisme berusaha untuk membebaskan manusia dari belenggu alam semesta yang terkategori dan sistematis. Menekankan subjektivitas manusia, kebebasan pribadi, dan tanggung jawab individu, Eksistensialisme berani menggambarkan manusia sebagai makhluk yang ada di dunia di mana dia sendiri bertanggung jawab untuk definisi dirinya. Dalam upaya untuk keaslian, setiap orang harus menyadari  bahwa ia membuat nilai sendiri dan menciptakan esensi sendiri tanpa bantuan pihak luar.

Pendidikan eksistensialis akan memegang kebebasan manusia sebagai perhatian pentingnya, menekankan individu, subjektivitas. Pendidik eksistensialis berusaha untuk menumbuhkan rasa kesadaran diri dan tanggung jawab pada siswa. Dengan membuat pilihan-pilihan pribadi yang signifikan, dan siswa yang membuat definisi dirinya. Tujuan pendidikan semacam tidak dapat ditentukan di muka dan tidak dapat mereka diberikan oleh guru atau sistem sekolah. Setiap orang memiliki tanggung jawab untuk pendidikan sendiri.

Tokoh-tokoh dan Pemikiran Filsuf Eksistensialisme

1.    Gabriel Marcel (1889 – 1978)

Marcel adalah filsuf Perancis yang bertitik tolak dari eksistensi. Sudah sejak tahun 1925, sebelum Kierkegaard dan filsuf eksistensialis lain membicarakan eksistensi, Marcel telah menulis artikel yang berjudul Existence et objectivite (Eksistensi dan Objektivitas). Yang khas bagi eksistensi adalah saya (sebagai subjek) tidak menyadari situasi saya itu. Bagi Marcel, eksistensi adalah lawan objektivitas dan tidak pernah dapat dijadikan objektivitas. Eksistensi adalah situasi kongkrit saya sebagai subjek dalam dunia.

2.    Jean-Paul Sartre (1905-1980)

Titik tolak filsafat tidak bisa lain, kecuali cogito (kesadaran yang saya miliki tentang diri saya sendiri). Dalam hal ini ia membenarkan pendapat Descartes tentang cogito ergo sum. Tetapi kesadaran itu tidak bersifat tertutup, melainkan intensional (menurut kodratnya terarah pada dunia). Hal ini dirumuskan oleh Sartre demikian: Kesadaran adalah kesadaran diri, tetapi kesadaran akan diri ini tidak sama dengan pengalaman tentang dirinya. Cogito bukanlah pengenalan dirim melainkan kehadiran kepada dirinya secara non-tematis. Jadi ada perbedaan antara kesadaran tematis (kesadaran akan sesuatu) dan kesadaran non-tematis (kesadaran akan dirinya).

3.    Van Cleve Morris

Profesor Van Cleve Morris lahir di Kalamazoo, Michigan, pada tanggal 28 Juni 1921, dan dididik di sekolah-sekolah umum lokal. Ia bekerja di Oberlin College di Oberlin, Ohio. Dia mengikuti Teachers College, Columbia University, di mana ia menerima gelar MA pada 1947 dan gelar doktor pendidikan pada tahun 1949. Dia telah mengajarkan filsafat pendidikan sebagai anggota dari perguruan pendidikan dari University of Georgia dan sebagai anggota dari staf sekolah pascasarjana pendidikan di Rutgers University. Dia kini Dekan perguruan tinggi pendidikan dari University of Illinois di lingkup Chicago.

Di antara tulisan-tulisan Profesor Morris ‘adalah buku seperti Filsafat dan Sekolah Amerika (1961), Eksistensialisme dalam Pendidikan (1966), Gerakan Modern dalam Filsafat Pendidikan (1969), dan The Budaya Anti-Man (1971), ditulis dengan Charles Tesconi. Dalam pemilihan berikutnya, Profesor. Morris membahas pertanyaan berdasar pilihan.

4.    Maxine Greene

Maxine Greene lahir di New York City pada tanggal 23 Desember 1917. Ia menerima gelar Bachelor of Arts dari Barnard College pada tahun 1938, Master of Arts pada tahun 1949, dan Ph.D. pada tahun 1955 dari New York University. Dia telah mengajar di New York University, Montclair State College, dan Teachers College of Columbia University. Dia diedit Encounters Eksistensial untuk Guru, dari mana pilihan berikut diambil.

Daftar Rujukan

Greene, Maxine. 1967. Existential Encounters for Teachers. New York: Random House, Inc.,

Grene, Marjorie. 1959. Introduction to Existentialism. Chicago: University of Chicago Press.

Gutek, Gerald Lee. 1974. Philosophical Alternatives in Education. Columbus, OHIO: Charles E. Merril Publishing Company, A Bell & Howell Company

Kheru. 2006. Topic 3 Reconstructionism, Behaviorism and Existentialism in Education dalam http://www.kheru2006.webs.com/5reconstructionism.pdf diakses tanggal 09/01/2012

Kneller, George F. 1964. Existentialism and Education. New York: John Wiley & Sons, Inc.,

Morris, Van Cleve. 1966. Existentialism in Education; What It Means. New York: Harper & Row, Publishers.

Soderquist, Harold O. 1964. The Person and Education. Columbus, Ohio: Charles E. Merrill Publishing Company.

Vandenberg, Donald. 1961. Being and Education: An Essay in Existential Phenomenology. Englewood Cliffs, N.J.: Prentice-Hall, Inc., 1971.

Yati Hardiyanti. 2011. Filsafat dan Filsafat Pendidikan dalam Pendidikan http://haedarakib.files.wordpress.com/2012/01/filsafat-dan-filsafat-pendidikan1.pdf

An Experimental Study in Existentialism: the Psychomethric Approach to Frankl’s Concept of Noogenic Neurosis dalam http://faculty.fortlewis.edu/burke_b/personality/pilarticle.pdf diakses tanggal 09/01/2012

Tentang Desyandri

Desyandri. Lahir di Suliki, Kab. 50 Kota Propinsi Sumatera Barat pada tanggal 29 Desember 1972. Dosen Tetap di Pendidikan Guru Sekolah Dasar (PGSD) FIP Universitas Negeri Padang sejak tahun 2006. Memperoleh gelar Ahli Madya (Amd) pada Jurusan Pendidikan Sendratasik FPBS IKIP Padang tahun 1996, Sarjana Pendidikan (S.Pd) pada Jurusan Pendidikan Sendratasik FPBS IKIP Padang tahun 1998. Memperoleh gelar Magister Pendidikan (M.Pd) tahun 2011 Program Studi Pendidikan Dasar Pascasarjana UNP. Memperoleh gelar Doktor (Dr) Ilmu Pendidikan tahun 2016 pada Program Studi Ilmu Pendidikan Pascasarjana Universitas Negeri Yogyakarta (UNY). E-mail: desyandri@yahoo.co.id
Pos ini dipublikasikan di Pendidikan. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s